Arsip untuk Maret, 2008

Muslim Scientists and Scholars

Posted: Maret 11, 2008 in Artikelku


Muslim scientists and scholars have contributed immensely to human knowledge especially in the period between 8th and 14th century CE. However, their contributions have been largely ignored, forgotten or have gone un-acknowledged. On this site you can read fascinating accounts of some of the most talented Muslim scholars in history whose contributions have left lasting marks in the annals of science, astronomy, medicine, surgery, engineering and philosophy.

YAQUB IBN ISHAQ AL-KINDI

(800-873 C.E.)

Abu Yousuf Yaqub Ibn Ishaq al-Kindi was born at Kufa around 800 C.E. His father was an official of Haroon al-Rashid. Al-Kindi was a contemporary of al-Mamun, al-Mu’tasim and al-Mutawakkil and flourished largely at Baghdad. He vas formally employed by Mutawakkil as a calligrapher. On account of his philosophical views, Mutawakkil was annoyed with him and confiscated all his books. These were, however, returned later on. He died in 873 C.E. during the reign of al-M’utamid.

Al-Kindi was a philosopher, mathematician, physicist, astronomer, physician, geographer and even an expert in music. It is surprising that he made original contributions to all of these fields. On account of his work he became known as the philosopher of the Arabs.

In mathematics, he wrote four books on the number system and laid the foundation of a large part of modern arithmetic. No doubt the Arabic system of numerals was largely developed by al- Khawarizmi, but al-Kindi also made rich contributions to it. He also contributed to spherical geometry to assist him in astronomical studies.

In chemistry, he opposed the idea that base metals can be converted to precious metals. In contrast to prevailing alchemical views, he was emphatic that chemical reactions cannot bring about the transformation of elements. In physics, he made rich contributions to geometrical optics and wrote a book on it. This book later on provided guidance and inspiration to such eminent scientists as Roger Bacon.

In medicine, his chief contribution comprises the fact that he was the first to systematically determine the doses to be adminis- tered of all the drugs known at his time. This resolved the conflic- ting views prevailing among physicians on the dosage that caused difficulties in writing recipes.

Very little was known on the scientific aspects of music in his time. He pointed out that the various notes that combine to produce harmony, have a specific pitch each. Thus, notes with too low or too high a pitch are non-pleatant. The degree of harmony depends on the frequency of notes, etc. He also pointed out the fact that when a sound is produced, it generates waves in the air which strike the ear-drum. His work contains a notation on the determination of pitch.

He was a prolific writer, the total number of books written by him was 241, the prominent among which were divided as follows:

Astronomy 16, Arithmetic 11, Geometry 32, Medicine 22,
Physics 12, Philosophy 22, Logic 9, Psychology 5, ar,d Music 7.

In addition, various monographs written by him concern tides, astronomical instruments, rocks, precious stones, etc. He was also an early translator of Greek works into Arabic, but this fact has largely been over-shadowed by his numerous original writings. It is unfortunate that most of his books are no longer extant, but those existing speak very high of his standard of scholarship and contribution. He was known as Alkindus in Latin and a large number of his books were translated into Latin by Gherard of Cremona. His books that were translated into Latin during the Middle Ages comprise Risalah dar Tanjim, Ikhtiyarat al-Ayyam, Ilahyat-e-Aristu, al-Mosiqa, Mad-o-Jazr, and Aduiyah Murakkaba.

Al-Kindi’s influence on development of science and philosophy was significant in the revival of sciences in that period. In the Middle Ages, Cardano considered him as one of the twelve greatest minds. His works, in fact, lead to further development of various subjects for centuries, notably physics, mathematics, medicine and music.

ABU AL-NASR AL-FARABI

(870-950 C.E.)

Abu Nasr Mohammad Ibn al-Farakh al-Farabi was born in a small village Wasij, near Farab in Turkistan in 259 A.H. (870 C.E.). His parents were originally of Persian descent, but his ancestors had migrated to Turkistan. Known as al-Phrarabius in Europe, Farabi was the son of a general. He completed his earlier education at Farab and Bukhara but, later on, he went to Baghdad for higher studies, where he studied and worked for a long time viz., from 901 C.E. to 942 C.E. During this period he acquired mastery over several languages as well as various branches of knowledge and technology. He lived through the reign of six Abbasid Caliphs. As a philosopher and scientist, he acquired great proficiency in various branches of learning and is reported to have been an expert in different languages.

Farabi travelled to many distant lands and studied for some time in Damascus and Egypt, but repeatedly came back to Baghdad, until he visited Saif al-Daula’s court in Halab (Allepo). He became one of the constant companions of the King, and it was here at Halab that his fame spread far and wide. During his early years he was a Qadi (Judge), but later on the took up teaching as his profession. During the course of his career, he had suffered great hardships and at one time was the caretaker of a garden. He died a bachelor in Damascus in 339 A.H./950 C.E. at the age of 80 years.

Farabi contributed considerably to science, philosophy, logic, sociology, medicine, mathematics and music. His major contributions seem to be in philosophy, logic and sociology and, of course, stands out as an Encyclopedist. As a philosopher, he may be classed as a Neoplatonist who tried to synthesize Platonism and Aristotelism with theology and he wrote such rich commentaries on Aristotle’s physics, meteorology, logic, etc., in addition to a large number of books on several other subjects embodying his original contribution, that he came to be known as the ‘Second Teacher’ (al-Mou’allim al-Thani) Aristotle being the First. One of the important contributions of Farabi was to make the study of logic more easy by dividing it into two categories viz., Takhayyul (idea) and Thubut (proof).

In sociology he wrote several books out of which Ara Ahl al-Madina al-Fadila became famous. His books on psychology and metaphysics were largely based on his own work. He also wrote a book on music, captioned Kitab al-Musiqa. He was a great expert in the art and science of music and invented several musical instruments, besides contributing to the knowledge of musical notes. It has been reported that he could play his instrument so well as to make people laugh or weep at will. In physics he demonstrated the existence of void.

Although many of his books have been lost, 117 are known, out of which 43 are on logic, 11 on metaphysics, 7 on ethics, 7 on political science, 17 on music, medicine and sociology, while 11 are commentaries. Some of his more famous books include the book Fusus al-Hikam, which remained a text book of philosophy for several centuries at various centres of learning and is still taught at some of the institutions in the East. The book Kitab al-lhsa al ‘Ulum discusses classification and fundamental principles of science in a unique and useful manner. The book Ara Ahl al-Madina al- Fadila ‘The Model City’ is a significant early contribution to sociology snd political science.

Farabi exercised great influence on science and knowledge for several centuries. Unfortunately, the book Theology of Aristotle, as was available to him at that time was regarded by him as genuine, although later on it turned out to be the work of some Neoplatonic writer. Despite this, he was regarded the Second Teacher in philosophy for centuries and his work, aimed at synthesis of philosophy and sufism, paved the way for Ibn Sina‘s work.


IBN SINA

(980-1037 C.E.)

Abu Ali al-Hussain Ibn Abdallah Ibn Sina was born in 980 C.E. at Afshana near Bukhara. The young Bu Ali received his early education in Bukhara, and by the age of ten had become well versed in the study of the Qur’an and various sciences. He started studying philosophy by reading various Greek, Muslim and other books on this subject and learnt logic and some other subjects from Abu Abdallah Natili, a famous philosopher of the time. While still young, he attained such a degree of expertise in medicine that his renown spread far and wide. At the age of 17, he was fortunate in curing Nooh Ibn Mansoor, the King of Bukhhara, of an illness in which all the well-known physicians had given up hope. On his recovery, the King wished to reward him, but the young physician only desired permission to use his uniquely stocked library.

On his father’s death, Bu Ali left Bukhara and travelled to Jurjan where Khawarizm Shah welcomed him. There, he met his famous contemporary Abu Raihan al-Biruni. Later he moved to Ray and then to Hamadan, where he wrote his famous book Al-Qanun fi al-Tibb. Here he treated Shams al-Daulah, the King of Hamadan, for severe colic. From Hamadan, he moved to Isphahan, where he completed many of his monumental writings. Nevertheless, he continued travelling and the excessive mental exertion as well as political turmoil spoilt his health. Finally, he returned to Hamadan where he died in 1037 C.E.

He was the most famous physician, philosopher, encyclopaedist, mathematician and astronomer of his time. His major contribution to medical science was his famous book al-Qanun, known as the “Canon” in the West. The Qanun fi al-Tibb is an immense encyclo- paedia of medicine extending over a million words. It surveyed the entire medical knowledge available from ancient and Muslim sources. Due to its systematic approach, “formal perfection as well as its intrinsic value, the Qanun superseded Razi‘s Hawi, Ali Ibn Abbas’s Maliki, and even the works of Galen, and remained supreme for six centuries”. In addition to bringing together the then available knowledge, the book is rich with the author’s original eontribution. His important original contribution includes such advances as recognition of the contagious nature of phthisis and tuberculosis; distribution of diseases by water and soil, and interaction between psychology and health. In addition to describing pharmacological methods, the book described 760 drugs and became the most authentic materia medica of the era. He was also the first to describe meningitis and made rich contributions to anatomy, gynaecology and child health.

His philosophical encyclopaedia Kitab al-Shifa was a monu- mental work, embodying a vast field of knowledge from philosophy to science. He classified the entire field as follows: theoretical knowledge: physics, mathematics and metaphysics; and practical knowledge: ethics, economics and politics. His philosophy synthesises Aristotelian tradition, Neoplatonic influences and Muslim theology.

Ibn Sina also contributed to mathematics, physics, music and other fields. He explained the “casting out of nines” and its applica- tion to the verification of squares and cubes. He made several astronomical observations, and devised a contrivance similar to the vernier, to increase the precision of instrumental readings. In physics, his contribution comprised the study of different forms of energy, heat, light and mechanical, and such concepts as force, vacuum and infinity. He made the important observation that if the perception of light is due to the emission of some sort of particles by the luminous source, the speed of light must be finite. He propounded an interconnection between time and motion, and also made investigations on specific gravity and used an air thermo- meter.

In the field of music, his contribution was an improvement over Farabi’s work and was far ahead of knowledge prevailing else- where on the subject. Doubling with the fourth and fifth was a ‘great’ step towards the harmonic system and doubling with the third seems to have also been allowed. Ibn Sina observed that in the series of consonances represented by (n + 1)/n, the ear is unable to distinguish them when n = 45. In the field of chemistry, he did not believe in the possibility of chemical transmutation because, in his opinion, the metals differed in a fundamental sense. These views were radically opposed to those prevailing at the time. His treatise on minerals was one of the “main” sources of geology of the Christian encyclopaedists of the thirteenth century. Besides Shifa his well-known treatises in philosophy are al-Najat and Isharat.


IBN RUSHD

(1128-1198 C.E.)

Abu’l Waleed Muhammad Ibn Ahmad Ibn Muhammad Ibn Rushd, known as Averroes in the West, was born in 1128 C.E. in Cordova, where his father and grandfather had both been judges. His grandfather was well versed in Fiqh (Maliki School) and was also the Imam of the Jamia Mosque of Cordova. The young Ibn Rushd received his education in Cordova and lived a quiet life, devoting most of his time to learned-pursuits. He studied philoso- phy and law from Abu J’afar Haroon and from Ibn Baja; he also studied medicine.

Al-Hakam, the famous Umayyad Caliph of Spain, had construc- ted a magnificent library in Cordova, which housed 500,000 books, He himself had studied many of these and made brief marginal comments on them. This rich collection laid the foundation for intellectual study in Spain and provided the background for men like Ibn Rushd, who lived 2 centuries later.

Abu Yaqub, the Caliph of Morocco, called him to his capital and appointed him as his physician in place of Ibn Tufail. His son Yaqub al-Mansur retained him for some time but soon Ibn Rushd’s views on theology and philosophy drew the Caliph’s wrath. All his books, barring strictly scientific ones, were burnt and he was banished to Lucena. However, as a result of intervention of several leading scholars he was forgiven after about four years and recalled to Morocco in 1198; but he died towards the end of the same year.

Ibn Rushd made remarkable contributions. in philosophy, logic, medicine, music and jurisprudence. In medicine his well- known book Kitab al-Kulyat fi al-Tibb was written before 1162 C.E. Its Latin translation was known as ‘Colliget’. In it, Ibn Rushd has thrown light on various aspects of medicine, including the diagnoses, cure and prevention of diseases. The book concentrates on specific areas in comparison of Ibn Sina‘s wider scope of al-Qanun, but contains several original observations of Ibn Rushd.

In philosophy, his most important work Tuhafut al-Tuhafut was written in response to al-Ghazali‘s work. Ibn Rushd was criticised by many Muslim scholars for this book, which, neverthe- less, had a profound influence on European thought, at least until the beginning of modern philosophy and experimental science. His views on fate were that man is neither in full control of his destiny nor is it fully predetermined for him. He wrote three commenlaries on the works of Aristotle, as these were known then through Arabic translations. The shortest Jami may be considered as a summary of the subject. The intermediate was Talkhis and the longest was the Tafsir. These three commentaries would seem to correspond to different stages in the education of pupils; the short one was meant for the beginners, then the intermediate for the students familiar with the subject, and finally the longest one for advanced studies. The longest commentary was, in fact, an original contribution as it was largely based on his analysis including interpretation of Qu’ranic concepts.

In the field of music, Ibn Rushd wrote a commentary on Aristotle’s book De Anima. This book was translated into Latin by Mitchell the Scott.

In astronomy he wrote a treatise on the motion of the sphere, Kitab fi-Harakat al-Falak. He also summarised Almagest and divided it into two parts: description of the spheres, and movement of the spheres. This summary of the Almagest was translated from Arabic into Hebrew by Jacob Anatoli in 1231.

According to Ibn al-Abbar, Ibn Rushd’s writings spread over 20,000 pages, the most famous of which deal with philosophy, medicine and jurisprudence. On medicine alone he wrote 20 books. Regarding jurisprudence, his book Bidayat al-Mujtahid wa-Nihayat- al-Muqtasid has been held by Ibn Jafar Thahabi as possibly the best book on the Maliki School of Fiqh. Ibn Rushd’s writings were translated into various languages, including Latin, English, German and Hebrew. Most of his commentaries on philosophy are preserved in the Hebrew translations, or in Latin translations from the Hebrew, and a few in the original Arabic, generally in Hebrew script. This reveals his wider acceptance in the West in comparison to the East. The commentary on zoology is entirely lost. Ibn Rushd also wrote commentaries on Plato’s Republic, Galen’s treatise on fevers, al- Farabi‘s logic, etc. Eighty-seven of his books are still extant.

Ibn Rushd has been held as one of the greatest thinkers and scientists of the 12th century. According to Philip Hitti, Ibn Rushd influenced Western thought from the 12th to the 16th centuries. His books were included in the syllabi of Paris and other universities till the advent of modern experimental sciences.

IBN KHALDUN

(1332-1395 C.E.)

Abd al-Rahman Ibn Mohammad is generally known as Ibn Khaldun after a remote ancestor. His parents, originally Yemenite Arabs, had settled in Spain, but after the fall of Seville, had migrated to Tunisia. He was born in Tunisia in 1332 C.E., where he received his early education and where, still in his teens, he entered the service of the Egyptian ruler Sultan Barquq. His thirst for advanced knowledge and a better academic setting soon made him leave this service and migrate to Fez. This was followed by a long period of unrest marked by contemporary political rivalries affecting his career. This turbulent period also included a three year refuge in a small village Qalat Ibn Salama in Algeria, which provided him with the opportunity to write Muqaddimah, the first volume of his world history that won him an immortal place among historians, sociologists and philosophers. The uncertainty of his career still continued, with Egypt becoming his final abode where he spent his last 24 years. Here he lived a life of fame and respect, marked by his appointment as the Chief Malakite Judge and lecturing at the Al-Azhar University, but envy caused his removal from his high judicial office as many as five times.

Ibn Khaldun’s chief contribution lies in philosophy of history and sociology. He sought to write a world history preambled by a first volume aimed at an analysis of historical events. This volume, commonly known as Muqaddimah or ‘Prolegomena’, was based on Ibn Khaldun’s unique approach and original contribution and became a masterpiece in literature on philosophy of history and sociology. The chief concern of this monumental work was to identify psychological, economic, environmental and social facts that contribute to the advancement of human civilization and the currents of history. In this context, he analysed the dynamics of group relationships and showed how group-feelings, al-‘Asabiyya, give rise to the ascent of a new civilisation and political power and how, later on, its diffusion into a more general civilization invites the advent of a still new ‘Asabiyya in its pristine form. He identified an almost rhythmic repetition of rise and fall in human civilization, and analysed factors contributing to it. His contribution to history is marked by the fact that, unlike most earlier writers interpreting history largely in a political context, he emphasised environmental, sociological, psychological and economic factors governing the apparent events. This revolutionised the science of history and also laid the foundation of Umraniyat (Sociology).

Apart from the Muqaddimah that became an important independent book even during the lifetime of the author, the other volumes of his world history Kitab al-I’bar deal with the history of Arabs, contemporary Muslim rulers, contemporary European rulers, ancient history of Arabs, Jews, Greeks, Romans, Persians, etc., Islamic History, Egyptian history and North-African history, especially that of Berbers and tribes living in the adjoining areas. The last volume deals largely with the events of his own life and is known as Al-Tasrif. This was also written in a scientific manner and initiated a new analytical tradition in the art of writing autobiography. A book on mathematics written by him is not extant.

Ibn Khaldun’s influence on the subject of history, philosophy of history, sociology, political science and education has remained paramount ever since his life. His books have been translated into many languages, both in the East and the West, and have inspired subsequent development of these sciences. For instance, Prof. Gum Ploughs and Kolosio consider Muqaddimah as superior in scholarship to Machiavelli’s The Prince written a century later, as the forrner bases the diagnosis more on cultural, sociological, economic and psychological factor.

Strategi Baru Pengelolaan Situs

Posted: Maret 4, 2008 in Artikelku

Copyright © 2003 IlmuKomputer.Com

1

Romi Satria Wahono

romi@romisatriawahono.net

http://romisatriawahono.net

Masih segar dalam ingatan kita ketika beberapa waktu yang lalu, Kementrian Komunikasi dan Informasi

bersama-sama dengan komunitas telematika Indonesia meluncurkan satu konsep bulan telematika atau

ICT (Information and Communication Technology) month yang akan jatuh pada bulan Agustus tahun

2003. Tujuan utamanya adalah usaha sosialisasi aplikasi teknologi informasi dan komunikasi dalam

memberikan kontribusi signifikan terhadap peningkatan kualitas kehidupan masyarakat Indonesia.

Menyambut bulan telematika ini, penulis ingin mengajak menengok kembali salah satu manfaat teknologi

informasi dalam mencerdaskan anak bangsa melalui situs belajar dan mengajar di Internet.

Situs belajar dan mengajar dengan menggunakan web dan internet sebenarnya bukanlah barang baru,

bukan juga ide ataupun pemikiran baru. Konsepsi dan jargon yang bernama WBT (web based training),

eLearning, web based teaching and learning, web based distance education, dsb. telah bertebaran sejak

era 15 tahun yang lalu di seluruh pelosok Internet. Situs belajar mengajar (penulis menyebut dengan

eLearning) telah bermunculan dari yang gratis maupun yang komersial. Situs eLearning komersialberkembang maju dan berlanjut, sedangkan situs eLearning gratis banyak yang terhenti di tengah jalan,

dengan alasan klasik yaitu masalah keuangan, karena kerja volunter, sekedar hobi, tidak diurus secara

professional, dsb. Situs eLearning gratis terus menurun jumlahnya, mungkin saat ini sudah sulit kitajumpai situs

eLearning gratis di Indonesia yang masih terkelola dengan baik. Pada tulisan ini penulis

mencoba memberikan usulan strategi baru pengelolaan situs belajar dan mengajar (eLearning) gratis di

Indonesia.

Latar Belakang dan Kesempatan

Latar belakang pemikiran ini adalah bahwa biaya pendidikan, training, dan kursus dalam berbagai bidang

ilmu di indonesia semakin bertambah mahal. Beberapa universitas negeri bahkan telah mereposisi diri

menjadi BHMN (Badan Hukum Milik Negara), yang membawa efek biaya pendidikan yang semakin

mencekik leher rakyat. Disisi lain teknologi informasi khususnya Internet telah berkembang pesat dan

bisa dinikmati rakyat sampai ke pelosok Indonesia. Warnet sudah ada dimana-mana, beberapa alternatif

sambungan Internet juga marak, misalnya adanya koneksi Internet dengan RT-RW Net yang dipelopori

Onno W Purbo, dsb.

Kalau kita mau menganalisa secara positif, keadaan ini adalah satu celah dan kesempatan yang memberi

nyawa baru kepada situs eLearning gratis untuk hidup dan bergerak. Peran serta situs eLearning gratis

telah ditunggu jutaan anak bangsa, yang mungkin harus rela tidak bisa melanjutkan sekolah. Atapun harus

bersekolah di universitas dan sekolah tinggi berkualitas rendah, yang semua itu hanya karena masalah

Lisensi Dokumen:

Copyright © 2003 IlmuKomputer.Com

Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan

disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan komersial (nonprofit), dengan syarat

tidak menghapus atau merubah atribut penulis dan pernyataan copyright yang

disertakan dalam setiap dokumen. Tidak diperbolehkan melakukan penulisan ulang,

kecuali mendapatkan ijin terlebih dahulu dari IlmuKomputer.Com.

Artikel Populer IlmuKomputer.Com

Copyright © 2003 IlmuKomputer.Com

2

mahalnya biaya pendidikan. Mau tidak mau harus kita akui bahwa dalam kondisi masyarakat dan bentuk

negara kepulauan seperti Indonesia, apabila infrastruktur memadai konsep pembelajaran berbasis internet

adalah solusi handal yang murah, mudah dan aplikable. Di sisi lain, diharapkan para akademisi dan juga

pengusaha Indonesia tergugah untuk menengok kembali kepada pengembangan situs eLearning gratis

sebagai satu bentuk usaha yang tetap menguntungkan, dalam bingkai idealisme mencerdaskan kehidupan

anak bangsa.

Seiring dengan hebohnya jargon ICT month, merupakan tugas komunitas telematika dalam berinovasi

memberi solusi nyata ke masyarakat berupa strategi baru misalnya berhubungan dengan pengembangan

dan pengelolaan situs eLearning gratis.

Permasalahan Yang Ada

Penulis mencoba memfokuskan diskusi ke pemikiran strategi atau bahkan suatu bisnis model baru

khususnya untuk pengembangan situs eLearning gratis. Adalah suatu hal yang baik apabila kita memulai

diskusi ini dengan melihat kebelakang permasalahan pada situs eLearning gratis yang ada. Dari hasil

pengamatan selama ini, beberapa masalah yang rata-rata melanda situs eLearning gratis di Indonesia

adalah sebagai berikut.

1. Konsep dan agenda program yang tidak tersusun dengan baik dan jelas, cenderung asal jadi dan

keberlanjutan program tidak mendapatkan porsi penting.

2. Pendesainan web dan pengelolaannya tidak dikerjakan secara profesional.

3. Tidak dilakukan update yang kontinyu, padahal ini adalah nyawa dari sebuah situs eLearning. Tanpa

konsistensi update, situs kita akan ditinggal pengguna/pembaca.

4. Tema dan materi yang disajikan tidak terpadu dan komprehensif, tidak ada materi andalan, materi

ditampilkan apa adanya tanpa editing dan layouting.

5. Para penulis dan juga pengelola tidak termotivasi untuk berkontribusi lebih lanjut, dikarenakan tidak

ada penghargaan, income atau side effect dari keaktifan mengelola dan menulis

Menuju Strategi Baru Pengelolaan

Pemikiran ini didukung oleh studi kasus proyek pengembangan IlmuKomputer.Com

(http://ilmukomputer.com), yaitu situs yang

menyediakan materi dan kuliah gratis berbahasa

Indonesia. Saat ini situs eLearning gratis

IlmuKomputer.Com telah mencapai hit harian (dailyhits) puluhan ribu, dan diakses dari pengguna dengan

domain-domain universitas di Indonesia (ITB, UI, UGM,

ITS, berbagai STIK, dsb.). IlmuKomputer.Com juga

telah di indeks dan direview oleh puluhan search engine

dunia maupun Indonesia.

Disamping menjalin kerjasama dengan beberapa

organisasi dan komunitas TI Indonesia di dalam dan luar

negeri, beberapa penerbit buku di Indonesia juga telah

berencana untuk menerbitkan dalam bentu buku

beberapa kuliah berseri di IlmuKomputer.Com.

Penulis mencoba mensarikan berbagai pemikiran dan konsep yang digunakan dalam manajemen situs

eLearning gratis IlmuKomputer.Com.

1. Melakukan Survey, Menyusun Agenda Umum, Rencana ke Depan, dan Mulai Mengelola Situs

eLearning Gratis

Agenda umum dan grand design ke depan harus disusun terlebih dahulu. Lakukan pendataan dan

analisa matang terhadap “bidang apa” yang akan dikerjakan, “siapa pengguna”, “siapa penulis”,dan “

rencana jangka pendek dan panjang”. Lakukan survey terhadap komunitas yang bidangnya

akan kita garap, ini bisa dilakukan melalui situs komunitas, mailing list/milis (di yahoogroups.com

atau di server lain). Idealnya, seorang pengelola situs eLearning adalah orang yang memiliki

kompetensi inti pada bidang tersebut, meskipun tidak menutup kemungkinan sistem kolaborasi

Artikel Populer IlmuKomputer.Com

Copyright © 2003 IlmuKomputer.Com

3

dengan pakar pada bidang yang akan kita garap. Buat prototipe dan mulai lakukan pendesainan awal

situs. Jangan terlalu memperberat situs dengan image atau animasi yang tidak perlu. Sederhana tapi

menarik adalah resep dasar pendesainan web.

2. Menyajikan Tema dan Materi Terpadu dan Komprehensif, Materi Dibuat Semenarik

Mungkin

Persiapkan tema materi yang komprehensif, dari pengenalan bidang sampai tingkat lanjut.

Persiapkan materi andalan, dimana pengguna tidak bisa mendapatkan dari situs lain (strategi anti

kerumunan). Sajikan materi semenarik mungkin, hias materi dengan image yang ringan namun

menawan, membuat pengguna betah membaca tulisan dan mengunjungi situs. Tawarkan kepada

individu-individu yang kompeten dan aktif berdiskusi dan menulis di komunitas (situs atau milis)

tersebut untuk berkontribusi menulis. Tulisan dari figur individu dan tokoh di milis akan membawa

side effect dan menarik penulis lain untuk berkontribusi ke situs eLearning kita. Apabila masih sulit

mendapatkan tulisan, awali dengan daur ulang tulisan-tulisan menarik yang ada.

3. Kenalkan Situs Tersebut ke Berbagai Komunitas Yang Berhubungan, Daftarkan ke Search

Engine Dunia maupun Indonesia

Daftarkan diri ke milis komunitas, masuk dan aktif diskusi dengan tema yang ada. Perkenalkan

proyek situs eLearning gratis kita, dan usahakan dia menjadi isu diskusi di dalam milis komunitas.

Lakukan gerilya dan ajakan mengunjungi dan berkontribusi menulis ke individu maupun komunitas

secara umum. Dan jangan lupa mengirimkan update materi secara kontinyu. Daftarkan ke search

engine dunia (google.com, yahoo.com, altavista.com, dsb) maupun indonesia (searchindonesia.com,

catcha.com, indocenter.co.id, dsb.) untuk menangkap pengguna yang melakukan pencarian dan

penjelajahan lewat search engine tersebut.

4. Pikirkan Strategi untuk Mendapatkan Pemasukan Dana

Bagaimanapun ini adalah faktor cukup penting untuk menjaga kontinyuitas dan keberlangsungan

proyek situs eLearning kita. Dengan pemasukan dana tersebut, kita bisa memberi reward uang ke

penulis dan pengelola. Beberapa cara yang bisa kita tempuh dalam mendapatkan pemasukkan dana

adalah dengan:

membuka penawaran banner sponsor,

melakukan penjajagan ke penerbit buku untuk

menerbitkan materi berseri di situs tersebut,

kita bisa bergerak lebih jauh dengan membuka

training atau kursus di bidang yang kita garap.

Keunggulan kompetitif berupa materi dan

penulis yang kompeten mungkin modal

tersendiri untuk membuka usaha training ini.

Jadi untuk perspektif jangka panjang, kita bisa

pikirkan proyek situs eLearning ini sebagai cikal

bakal perusahaan penerbitan buku, perusahaan

sertifikasi keahlian, perusahaan training dan

konsultan, dsb.

5. Harus Ada Satu atau Dua Orang yang Berkonsentrasi untuk Mengelola, Mengkoordinir dan

Mendapatkan Pemasukan Tetap dari Situs eLearning Gratis Kita

Kita bisa belajar dari kisah sukses perjuangan Paul J Deitel dan Harvey M. Deitel sebagai penulis

buku yang sangat produktif dan kemudian mendirikan perusahaan Deitel & Associates, Inc. Situs

eLearning kita disamping memberi materi pembelajaran kepada pengguna dan pembaca, diharapkan

juga dapat membuka lowongan kerja dan pemasukkan bagi para penulis. Para penulis yang tertarik

dan berkonsentrasi untuk produktif menulis bisa kita beri kesempatan untuk mengelola penuh situs

eLearning gratis tersebut. Versi lengkap dari tulisan-tulisan berserinya bisa diterbitkan dalam bentuk

buku. Sehingga penulis bisa mendapat income dengan bekerja sebagai penulis, trainer, atau usaha

lain yang dilakukan.

6. Manajemen Yang Baik Terhadap SDM (Penulis, Pengelola) dan Pembaca

Jangan lupakan manajemen SDM yang ada, baik itu pengelola, penulis maupun pembaca. Pada saat

belum bisa memberi reward uang kepada penulis, beri reward dengan penulisan kolom pengenalan

Artikel Populer IlmuKomputer.Com

Copyright © 2003 IlmuKomputer.Com

4

penulis. Beri motivasi terus kepada penulis dan pengelola untuk selalu produktif. Menjaga hubungan

dengan pembaca dan penguna situs kita bisa dilakukan dengan adanya forum diskusi, milis, buku

tamu, dsb. Usahakan pembaca mempunyai keterikatan dengan kita. Apabila dana memungkinkan,

lakukan perlombaan menulis atau program beasiswa kepada mahasiswa/pelajar tidak mampu yang

mau produktif menulis di situs eLearning gratis kita.

Tiada keberhasilan tanpa kerja keras. Disamping mimpi, konsepsi dan gagasan, dituntut juga jiwa pioner,

berani berkorban dan kerja keras dalam mengimplementasikan hal-hal diatas. Penulis yakin bahwa

perjuangan mengembangkan eLearning gratis akan berefek ganda. Bagi pembaca merupakan wadah

gratis dalam belajar dan mendapatkan ilmu pengetahuan. Bagi penulis dan pengelola bisa sebagai saluran

menuangkan ekspresi diri, mengembangkan kompetensi inti keilmuan, dan juga sebagai sumber

pendapatan baru.

Knowledge based community (komunitas berbasis ilmu pengetahuan) tidak hanya tergantung kepada

pemerintah tetapi juga kepada tangan-tangan kita, khususnya kepada komunitas TI untuk memberi solusi

terbaik, murah, mudah dan bermanfaat untuk semua orang dari segala lapisan.

BIOGRAFI PENULIS

Romi Satria Wahono. Lahir di Madiun, 2 Oktober 1974. Menamatkan SMU di SMU

Taruna Nusantara, Magelang pada tahun 1993. Menyelesaikan program S1 dan S2 pada

jurusan Informatika dan Ilmu Komputer di Saitama University, Jepang pada tahun 1999

dan 2001. Saat ini sedang menyelesaikan program S3 (PhD) pada jurusan dan universitas

yang sama. Di Indonesia berstatus sebagai peneliti pada instansi Lembaga Ilmu

Pengetahuan Indonesia (LIPI), tepatnya di Pusat Dokumentasi Informasi Ilmiah (PDII).

Kompetensi inti adalah pada bidang Software Engineering, Object-Orientation, Software

Pattern, Software Agent, Jaringan Komputer dan Web Engineering. Aktif sebagai penulis,

dimana puluhan tulisan berupa scientific paper, artikel, dan tutorial telah diterbitkan dalam

berbagai proceedings conference, jurnal ilmiah, majalah, koran dan portal, bertaraf nasional maupun internasional.

Publikasi penulis selengkapnya bisa didapat dari URL http://romisatriawahono.net/publications

Berpengalaman sebagai engineer, konsultan dan lecturer di berbagai perusahaan Jepang dan Indonesia, dalam bidang

yang berhubungan dengan Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi, khususnya tentang bahasa pemrograman, sistem

operasi, jaringan komputer, administrasi server, aplikasi database, dan pemrograman berbasis web. Anggota dari

society ilmiah ACM, IEEE Computer Society, IEICE, IPSJ, JSAI, dan IECI. Aktif dalam berbagai organisasi pelajar

dan kemahasiswaan (Ketua Umum PPI Jepang 2001-2003), dan organisasi society ilmiah (Ketua IECI Japan2001-2002).

Romi Satria Wahono adalah pendiri dan pengelola beberapa situs dan perusahaan yang bergerak di bidang teknologi

informasi, diantaranya adalah: IlmuKomputer.Com, Gegar Technologies, Green Digital Press.

Informasi lebih lanjut tentang penulis ini bisa didapat melalui:

URL: http://romisatriawahono.net

Email: romi@romisatriawahono.net

Abdurrahman Wahid

Dalam sebuah dialog tentang pendidikan Islam, berlangsung di Beirut (Lebanon) tanggal 13-14 Desember 2002 yang diselenggarakan oleh Konrad Adenauer Stiftung, ternyata disepakati adanya berbagai corak pendidikan agama, hal ini juga berlaku untuk pendidikan Islam. Walaupun ada beberapa orang yang terus terang mengakui, maupun yang menganggap pendidikan Islam yang benar haruslah mengajarkan “ajaran formal” tentang Islam. Termasuk dalam barisan ini adalah dekan-dekan Fakultas Syari’ah dan Perundang-undangan dari Universitas Al-Azhar di Kairo. Diskusi tentang mewujudkan “pendidikan Islam yang benar“ memang terjadi, tapi tidak ada seorang peserta-pun yang menafikan dan mengingkari peranan berbagai corak pendidikan Islam yang telah ada. Penulis sendiri membawakan makalah tentang pondok pesantren sebagai bagian dari pendidikan Islam.Dalam makalah itu, penulis melihat pondok pesantren dari berbagai sudut. Pondok pesantren sebagai “lembaga kultural” yang menggunakan simbol-simbol budaya jawa; sebagai “agen pembaharuan” yang memeperkenalkan gagasan pembangunan pedesaan (rural development); sebagai pusat kegiatan belajar masyarakat (centre of community learning); dan juga pondok pesantren sebagai lembaga pendidikan Islam yang bersandar pada silabi, yang dibawakan oleh Imam Al- Suyuti lebih dari 500 tahun-nan yang lalu, dalam Itman al-dirayah. Silabi inilah yang menjadi dasar acuan pondok pesantren tradisional selama ini, dengan pengembangan “kajian Islam” yang terbagi dalam 14 macam disiplin ilmu yang kita kenal sekarang ini, dari nahwu/ tata bahasa arab klasik hingga tafsir al-Qur’an dan teks hadist nabi, semuanya dipelajari dalam lingkungan pondok pesantren sebagai sebuah lembaga pendidikan Islam. Melalui pondok pesantren juga nilai ke-Islam-an ditularkan dari generasi ke generasi.Sudah tentu, cara penularan seperti itu merupakan titik sambung pengetahuan tentang Islam secara rinci, dari generasi ke generasi. Di satu sisi, ajaran-ajaran formal Islam dipertahankan sebagai sebuah “keharusan” yang diterima kaum muslimin diberbagai penjuru dunia. Tetapi, disini juga terdapat “benih-benih perubahan”, yang membedakan antara kaum muslimin di sebuah kawasan dengan kaum muslimin lainnya dari kawasan yang lain pula. Tentang perbedaan antara kaum muslimin di suatu kawasan ini, penulis pernah mengajukan sebuah makalah kepada Universitas PBB di Tokyo pada tahun 1980-an. Tentang perlu adanya “study kawasan” tentang Islam di lingkungan Afrika Hitam, budaya Afrika Utara dan negeri-negeri Arab, budaya Turki-Persia-Afghan, budaya Islam di Asia Selatan, budaya Islam di Asia Tenggara dan budaya minoritas muslim di kawasan-kawasan industri maju. Sudah tentu, kajian kawasan (area study’s) ini diteliti bersamaan dengan kajian Islam klasik (classiccal Islamic study’s).*******Pembahasan pada akhirnya lebih banyak ditekankan pada dua hal yang saling terkait dalam pendidikan Islam. Kedua hal itu adalah, pembaharuan endidikan Islam dan modernisasi pendidikan Islam, dalam bahasa Arab taj’did al-tarbiyah al-Islamiah dan al-hadasah, dalam liputan istilah pertama, tentu saja ajaran-ajaran formal Islam harus diutamakan, dan kaum muslimin harus di didik mengenai ajaran-ajaran agama mereka. Yang diubah adalah cara penyampaiannya kepada peserta didik, sehingga mereka akan mampu memahami dan mempertahankan “kebenaran”. Bahwa hal ini memiliki validitas sendiri, dapat dilihat pada kesungguhan anak-anak muda muslimin terpelajar, untuk menerapkan apa yang mereka anggap sebagai “ajaran-ajaran yang benar” tentang Islam, contoh paling mudahnya adalah menggunakan tutup kepala di sekolah non-agama, yang di negeri ini dikenal dengan nama jilbab. Ke-Islaman lahiriyah seperti itu, juga terbukti dari semakin tingginya jumlah mereka dari tahun ke-tahun yang melakukan ibadah umroh/ Haji kecil.Tentu saja, kenyataan seperti itu tidak dapat diabaikan di dalam penyelenggaraan pendidikan Islam di negeri manapun. Dengan kata lain, pendidikan Islam tidak hanya di sampaikan dalam ajaran-ajaran formal Islam di sekolah-sekolah agama/madrasah belaka, melainkan juga melalui sekolah-sekolah non-agama yang berserak diseluruh penjuru dunia. Demikian juga, “semangat menjalankan ajaran Islam”, datangnya lebih banyak dari komunikasi di luar sekolah, antara berbagai komponen masyarakat Islam. Hal lain yang harus diterima sebagai kenyataan hidup kaum muslimin di mana-mana, adalah respon umat Islam terhadap “tantangan modernisasi”, seperti pengentasan kemiskinan, pelestarian lingkungan hidup dan sebagainya, adalah respon yang tak kalah bermanfaatnya bagi pendidikan Islam, yang perlu kita renungkan secara mendalam.Pendidikan Islam, tentu saja harus sanggup “meluruskan” responsi terhadap tantangan modernisasi itu, namun kesadaran kepada hal itu justru belum ada dalam pendidikan Islam di mana-mana. Hal inilah yg merisaukan hati para pengamat seperti penulis, karena ujungnya adalah diperlukan jawaban yang benar atas pernyataan berikut: Bagaimanakah caranya membuat kesadaran struktural sebagai bagian natural dari perkembangan pendidikan Islam? Dengan ungkapan lain, kita harus menyimak perkembangan pendidikan Islam di berbagai tempat, dan membuat peta yang jelas tentang konfigurasi pendidikan Islam itu sendiri. Ini merupakan pekerjaan rumah, yang mau tak mau harus ditangani dengan baik.******Jelas dari uraian diatas, pendidikan Islam memiliki begitu banyak model pengajaran baik yang berupa pendidikan sekolah, maupun “pendidikan non-formal” seperti pengajian, arisan dan sebagainya. Tak terhindarkan lagi, keragaman jenis dan corak pendidikan Islam terjadi seperti kita lihat di tanah air kita dewasa ini. Ketidakmampuan memahami kenyataan ini, yaitu hanya melihat lembaga pendidikan formal seperti sekolah dan madrasah di tanah air sebagai sebuah institusi pendidikan Islam, hanyalah akan mempersempit pandangan kita tentang pendidikan Islam itu sendiri. Ini berarti, kita hanya mementingkan satu sisi belaka dari pendidikan Islam, dan melupakan sisi non-formal dari pendidikan Islam itu sendiri. Tentu saja menjadi berat tugas para perencana pendidikan Islam, kenyataan ini menunjukkan di sinilah terletak lokasi perjuangan pendidikan Islam.Dalam kenyataan ini haruslah diperhitungkan penjabaran tarekat dan gerakan shalawat nabi, yang terjadi demikian cepat dimana-mana. Tentu saja, “kenyataan yang diam” seperti itu sebenarnya berbicara sangat nyaring, namun kita sendiri yang tidak dapat menangkapnya. Seorang warga Islam yang memperoleh kedamaian dengan ritual memuja nabi itu, dengan sendirinya berupaya menyesuaikan hidupnya dari pola hidup nabi yang diketahuinya, yaitu kepatuhan kepada ajaran Islam. Ritual itu tentu saja akan menyadarkan kembali orang tersebut ,kepada kehidupan agama walaupun hanya bersifat parsial (Juz’i) belaka. Hal inilah yang seharusnya kita pahami sebagai “kenyataan sosial” yang tidak dapat kita pungkiri dan diabaikan.Karenanya, peta “keberagaman” pendidikan Islam seperti dimaksudkan di atas, haruslah bersifat lengkap dan tidak mengabaikan kenyataan yang ada. Lagi-lagi kita berhadapan dengan kenyataan sejarah, yang mempunyai hukum-hukumnya sendiri. Perkembangan keadaan, yang tidak memperhitungkan hal ini, mungkin hanya bersifat menina-bobokan kita belaka, dari tugas sebenarnya yang harus kita pikul dan laksanakan. Sikap untuk mengabaikan keberagaman ini, adalah sama dengan sikap burung onta yang menyembunyikan kepalanya di bawah timbunan pasir tanpa menyadari badanya masih tampak. Jika kita masih bersikap seperti itu, akibatnya akan menjadi sangat besar bagi perkembangan Islam di masa yang akan datang. Karenanya jalan terbaik adalah membiarkan keaneka-ragaman sangat tinggi dalam pendidikan Islam dan membiarkan perkembangan yang akan menentukan. Sebuah hal yang sulit dilakukan, namun gampang dirumuskan. Nyatanya memang benar demikian, bukan?Yogyakarta, 21 Desember 2002(sumber: Kedaulatan Rakyat, Jumat 27/12)

UPAYA MENDIDIK MANUSIA SEUTUHNYA

Oleh: Ahmad Fatoni

Kode Buku : RR.FS0013
Judul : FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAMI
Pengarang : AHMAD TAFSIR
Tahun : 01, 2006
Dimensi : 15 x 21 cm, HVS 60 gr, 352 hlm
ISBN : 979-692-592-3
Harga Buku : 30,000.00

 Diakui atau tidak, kualitas kepribadian anak didik kita belakangan ini kian memprihatinkan. Maraknya tawuran antar remaja di berbagai kota ditambah dengan sejumlah perilaku mereka yang cenderung anarkis, meningkatnya penyalahgunaan narkoba, dan suburnya pergaulan bebas di kalangan mereka adalah bukti bahwa pendidikan kita telah gagal membentukakhlak anak didik. Pendidikan kita selama ini memang telah melahirkan alumnus yang menguasai sains-teknologi melalui pendidikan formal yang diikutinya. Akan tetapi, pendidikan yang ada tidak berhasil menanamkan nilai-nilai kebajikan. Kita lihat berapa banyak lulusan pendidikan memiliki kepribadian yang justru merusak diri mereka. Tampk dunia pendidikan di Indonesia masih dipenuhi kemunafikan karena yang dikejar hanya gelar dan angka. Bukan hal mendasar yang membawa peserta didik pada kesadaran penuh untuk mencari ilmu pengetahuan dalam menjalani realitas kehidupan. Pendidikan semacam itu tidak terjadi di negeri ini sebab orientasinya semata-mata sebagai sarana mencari kerja. Kenyataannya yang dianggap sukses dalam pendidikan adalah mereka yang dengan sertifikat kelulusannya berhasil menduduki posisi pekerjaan yang menjanjikan gaji tinggi. sementara nilai-nilai akhlak dan budi pekerti menjadi `barang langka’ bagi dunia pendidikan. Melalui buku Filsafat Pendidikan Islami ini, Ahmad Tafsir menggugat pendidikan kita yang masih menghasilkan lulusan berakhlak buruk seperti suka menang sendiri, pecandu narkoba dan hobi tawuran, senang curang dan tidak punya kepekaan sosial, atau gila harta dan serakah. Menurut penulis yang sehari-hari mengajar filsafat di Universitas Islam negeri Bandung ini, kegagalan pendidikan bukan hanya diukur dari standar pemenuhan lapangan kerja. Masalah yang lebih besar adalah pendidikan kita belum bisa menghasilkan lulusan yang berakhlak mulia. Ahmad Tafsir menegaskan, bangsa-bangsa yang dimusnahkan Tuhan bukan karena tidak menguasai iptek atau kurang pandai, namun karena buruknya akhlak. Karena itu, mengutip kata-kata bijak para filosof, pendidikan sejatinya ditujukan untuk membantu memanusiakan manusia. Pendidikan tersebut harus mencakup unsur jasmani, rohani dan kalbu. Implementasi ketiga unsur itu dalam format pendidikan niscaya menghasilkan lulusan dengan nilai kemanusiaan yang tinggi. Hanya saja, kita melihat pendidikan di Indonesia sangat jauh dari yang diharapkan bahkan jauh tertinggal dengan Negara-negara berkembang lainnya. Hal ini setidaknya dapat dilihat dari rendahnya kualitas SDM yang dihasilkan. Pendek kata, pendidikan kita belum mampu mengantarkan anak didik pada kesadaran akan dirinya sebagai manusia. Padahal, manusia adalah pelaku utama dalam proses pendidikan. Untuk itu penulis membuka kajiannya dengan penjelasan mengenai hakekat manusia. Penjelasan soal ini dibagi dalam tiga bagian yakni penjelasan tentang manusia menurut manusia. Pada bagian ini banyak dikutip pendapat para filosof yang memaparkan unsur-unsur manusia. Bagian kedua memuat penjelasan Allah tentang manusia. Di sini diungkap beberapa ayat Alquran yang merinci faktor-faktor penentu bagi kehidupan manusia. Misalnya. Allah menjadikan manusia sebagai khalifah di muka bumi dengan banyak kelebihan. Manusia juga dilengkapi banyak kelemahan yang tidak dimiliki makhluk lain. Bahasan seputar manusia ditutup dengan bagian terakhir, yaitu inti manusia. Penjelasan soal inti manusia didasarkan pada hadis qudsi yang menerangkan bahwa ada tujuh kulit yang melingkupi inti manusia. Pembahasan tentang inti manusia ini tidak bisa dipisahkan dari dunia pendidikan. Sebab pendidikan yang sejati adalah untuk manusia. Selain mengurai hakikat manusia, penulis juga menjelaskan soal hakikat pendidikan, tujuan pendidikan, dan pengembangan pendidikan sebagai usaha membangun manusia seutuhnya.
(Ahmad Fatoni, )

UPAYA MENDIDIK MANUSIA SEUTUHNYAOleh: Ahmad Fatoni

Kode Buku : RR.FS0013
Judul : FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAMI
Pengarang : AHMAD TAFSIR
Tahun : 01, 2006
Dimensi : 15 x 21 cm, HVS 60 gr, 352 hlm
ISBN : 979-692-592-3
Harga Buku : 30,000.00

 Diakui atau tidak, kualitas kepribadian anak didik kita belakangan ini kian memprihatinkan. Maraknya tawuran antar remaja di berbagai kota ditambah dengan sejumlah perilaku mereka yang cenderung anarkis, meningkatnya penyalahgunaan narkoba, dan suburnya pergaulan bebas di kalangan mereka adalah bukti bahwa pendidikan kita telah gagal membentukakhlak anak didik. Pendidikan kita selama ini memang telah melahirkan alumnus yang menguasai sains-teknologi melalui pendidikan formal yang diikutinya. Akan tetapi, pendidikan yang ada tidak berhasil menanamkan nilai-nilai kebajikan. Kita lihat berapa banyak lulusan pendidikan memiliki kepribadian yang justru merusak diri mereka. Tampk dunia pendidikan di Indonesia masih dipenuhi kemunafikan karena yang dikejar hanya gelar dan angka. Bukan hal mendasar yang membawa peserta didik pada kesadaran penuh untuk mencari ilmu pengetahuan dalam menjalani realitas kehidupan. Pendidikan semacam itu tidak terjadi di negeri ini sebab orientasinya semata-mata sebagai sarana mencari kerja. Kenyataannya yang dianggap sukses dalam pendidikan adalah mereka yang dengan sertifikat kelulusannya berhasil menduduki posisi pekerjaan yang menjanjikan gaji tinggi. sementara nilai-nilai akhlak dan budi pekerti menjadi `barang langka’ bagi dunia pendidikan. Melalui buku Filsafat Pendidikan Islami ini, Ahmad Tafsir menggugat pendidikan kita yang masih menghasilkan lulusan berakhlak buruk seperti suka menang sendiri, pecandu narkoba dan hobi tawuran, senang curang dan tidak punya kepekaan sosial, atau gila harta dan serakah. Menurut penulis yang sehari-hari mengajar filsafat di Universitas Islam negeri Bandung ini, kegagalan pendidikan bukan hanya diukur dari standar pemenuhan lapangan kerja. Masalah yang lebih besar adalah pendidikan kita belum bisa menghasilkan lulusan yang berakhlak mulia. Ahmad Tafsir menegaskan, bangsa-bangsa yang dimusnahkan Tuhan bukan karena tidak menguasai iptek atau kurang pandai, namun karena buruknya akhlak. Karena itu, mengutip kata-kata bijak para filosof, pendidikan sejatinya ditujukan untuk membantu memanusiakan manusia. Pendidikan tersebut harus mencakup unsur jasmani, rohani dan kalbu. Implementasi ketiga unsur itu dalam format pendidikan niscaya menghasilkan lulusan dengan nilai kemanusiaan yang tinggi. Hanya saja, kita melihat pendidikan di Indonesia sangat jauh dari yang diharapkan bahkan jauh tertinggal dengan Negara-negara berkembang lainnya. Hal ini setidaknya dapat dilihat dari rendahnya kualitas SDM yang dihasilkan. Pendek kata, pendidikan kita belum mampu mengantarkan anak didik pada kesadaran akan dirinya sebagai manusia. Padahal, manusia adalah pelaku utama dalam proses pendidikan. Untuk itu penulis membuka kajiannya dengan penjelasan mengenai hakekat manusia. Penjelasan soal ini dibagi dalam tiga bagian yakni penjelasan tentang manusia menurut manusia. Pada bagian ini banyak dikutip pendapat para filosof yang memaparkan unsur-unsur manusia. Bagian kedua memuat penjelasan Allah tentang manusia. Di sini diungkap beberapa ayat Alquran yang merinci faktor-faktor penentu bagi kehidupan manusia. Misalnya. Allah menjadikan manusia sebagai khalifah di muka bumi dengan banyak kelebihan. Manusia juga dilengkapi banyak kelemahan yang tidak dimiliki makhluk lain. Bahasan seputar manusia ditutup dengan bagian terakhir, yaitu inti manusia. Penjelasan soal inti manusia didasarkan pada hadis qudsi yang menerangkan bahwa ada tujuh kulit yang melingkupi inti manusia. Pembahasan tentang inti manusia ini tidak bisa dipisahkan dari dunia pendidikan. Sebab pendidikan yang sejati adalah untuk manusia. Selain mengurai hakikat manusia, penulis juga menjelaskan soal hakikat pendidikan, tujuan pendidikan, dan pengembangan pendidikan sebagai usaha membangun manusia seutuhnya.
(Ahmad Fatoni, )

Di bekasi ada siswa bunuh diri gara-gara gak lulus UnasMasih di Bekasi juga, ada siswa nekat membakar komputer dan hampir membakar sekolahnya gara-gara gak lulus Unas.Di Purwokerto beberapa siswi hiseteris sampai pingsan karena gak lulus Unas.Dan berpuluh-puluh -mungkin lebih- siswa siswi yang menangis baik karena mereka gak lulus maupun karena mereka lulusHampir di seluruh Indonesia, ketika masa kelulusan seperti ini, luapan perasaan yang berlebihan selalu ada. Yang baju sekolah di cat grafiti, rambut di acak-acak, sampai-sampai ada juga yang melampiaskan kegembiraan kelulusan dengan minuman keras, obat, dan pelecehan seksual. Fenomena apa ini semua yang terjadi? Ketika tentara menjadi kepala dinas pendidikan…Ketika bisnismen menjadi kepala dinas pendidikan…dan..bahkan ketika kepala penjaga kuburan menjadi kepala dinas pendidikan..Berapa puluh orang yang tidak memahami pendidikan beralih kerjaan menjadi “ahli” di bidang pendidikan dan merambat, menyusup, mengisi semua relung-relung struktural pendidikan.. Fenomena apa ini semua yang terjadi? Sejarah filsafat yang dicekokkan ke kita berawal dari Yunani 500 tahun Sebelum Masehi..Padahal sebelum itu ada Thales dan Anaximandes yang berasal dari TImur Tengah.Dan pada masa itu kebudayaan Persi (sebagian Iran) sudah begitu ditakui oleh Yunani.Juga kebudayaan Romawi yang sudah maju.Padahal sebelum itu sudah dikenal Taman Gantung Babilonia, dan peninggalan-peninggalan kebudayaan Mesir.Tetapi entah karena kekurangan data referensi, ataukah karena pemutusan sejarah yang disengaja, maka seolah-olah sumber Filsafat hanyalah dari Yunani.Kemudian setelah itu, perjanalan keilmuan seolah-olah langsung diterima oleh Barat (Amerika-Eropa), dan tak ada alur perjalanan sejarah keilmuan selain itu. Poros Yunani-Eropa-Amerika yang kemudian menyebar ke seluruh dunia saat ini. Inilah “kebenaran” sejarah ke ilmuan yang mayoritas kita yakini.Seolah jalur ilmu “hanyalah” bersumber dari Amerika atau Eropa dan bermuara di Yunani. Sejarah sudah sama-sama bisa di baca, abad pertengahan adalah “dark age”, masa kegelapan bagi Eropa, sementara Amerika baru ditemukan sama Columbus awal abad ke 16. Lalu, kemanakah larinya perjalanan ilmu ? Kejayaan Umat Islam di Baghdad di masa Dinasti Umayyah membawa cahaya baru bagi dunia. Baghdad menjadi pusat keilmuan bagi seluruh dunia. Baik filsafatnya, keilmuannya maupun teknologinya yang kemudian berakhir ketika serangan dari Mongol membumihanguskan peradaban Islam di Baghdad. Buku-buku, referensi-referensi, hasil pemikiran dan teknologi yang sudah dihasilkan oleh umat Islam di hancurkan, ditenggelamkan ke sungai Tigris..yang konon air sungai sampai menjadi hitam kelam terkena lunturan tintanya.. Kemudian kejayaan umat Islam dilanjutkan di Andalusia Spanyol dimasa dinasti Abbasiyyah. Andalusia menjadi pusat keilmuan, seluruh dunia berkiblat dan belajar di Andalusia. Masa inilah Eropa belajar di Spanyol.Berapa banyak hasil pemikiran-permikiran filsafat, keilmuan, kedokteran, ekonomi, dan lain-lain. Juga perkembangan teknologi yang sudah maju melebihi zamannya. Sampai satu waktu berakhir dengan kekalahan umat Islam di spanyol. Setelah itulah kemudian berkembang keilmuan di Eropa, di Amerika dan sejarah masa kejayaan umat Islam di Spanyol ditenggelamkan dalam sejarah keilmuan. Semua keilmuan menjadi seolah-olah hanya bersumber dari barat, dari Amerika dan Eropa yang bersumber dari filsafat Yunani.Inilah potret yang terjadi. Nah, dari situ kemudian terjadi penyerapan-penyerapan keilmuan dari barat, metoda-metoda dan juga teknologi-teknologinya menyebar ke seluruh dunia. Ini bukanlah romantisme masa lalu..nostalgia kejayaan umat Islam indah di masa lalu..hanya masalah meletakkan sesuatu pada porsinya..supaya bisa kita memahami fenomena apa yang sebenarnya terjadi di dunia pendidikan kita.. Kadang kala seolah-olah pendidikan Islam, tapi di balik itu ideologi liberal yang sedang dijalankanKadang seolah sebuah pendidikan untuk kecerdasan bangsa, tapi ternyata hanyalah sebuah proses pembodohan dalam bentuk lain..Kadang standarisasi dilakukan untuk menyeleksi atau mendapatkan murid yang berkualitas, yang muncul hanyalah nilai sesaat yang tidak bisa mencerminkan kemampuan seseorang.. Tokoh-tokoh filsafat pendidikan sudah banyak yang berpikir tentang hal ini..meski sayang sekali referensi kita lebih banyak tokoh-tokoh barat pula..tapi marilah kita lihat apa yang mereka katakan siapa tahu di dalam lumpur masih tersisa butiran-butiran emas yang bermanfaat. Konsepsi pendidikan dibagi menjadi 3 oleh mereka..1. Konservatif yang terdiri dari 3 faham pula, fundamental, pendidikan intelektual dan konservatif2. Liberal yang terdiri dari 3 faham besar pula, liberal, liberasionis dan anarkis3. Kritikal.. Mau tidak mau kita akan melihat konsep pendidikan mereka sebab dari konsep-konsep inilah yang mempengaruhi pendidikan dan metoda pendidikan di Indonesia… bersambung…

A. Pendahuluan

Setiap orang memiliki filsafat walaupun ia mungkin tidak sadar akan hal tersebut. Kita semua mempunyai ide-ide tentang benda-benda, tentang sejarah, arti kehidupan, mati, Tuhan, benar atau salah, keindahan atau kejelekan dan sebagainya. 1) Filsafat adalah sekumpulan sikap dan kepercayaan terhadap kehidupan dan alam yang biasanya diterima secara tidak kritis. Definisi tersebut menunjukkan arti sebagai informal. 2) Filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan yang sikap yang sangat kita junjung tinggi. Ini adalah arti yang formal. 3) Filsafat adalah usaha untuk mendapatkan gambaran keseluruhan. 4) Filsafat adalah sebagai analisa logis dari bahasa serta penjelasan tentang arti kata dan konsep. 5) Filsafat adalah sekumpulan problema-problema yang langsumg yang mendapat perhatian dari manusia dan yang dicarikan jawabannya oleh ahli-ahli filsafat. Dari beberapa definisi tadi bahwasanya semua jawaban yang ada difilsafat tadi hanyalah buah pemikiran dari ahli filsafat saja secara rasio. Banyak orang termenung pada suatu waktu. Kadang-kadang karena ada kejadian yang membingungkan dan kadang-kadang hanya karena ingin tahu, dan berfikir sungguh-sungguh tentang soal-soal yang pokok. Apakah kehidupan itu, dan mengapa aku berada disini? Mengapa ada sesuatu? Apakah kedudukan kehidupan dalam alam yang besar ini ? Apakah alam itu bersahabat atau bermusuhan ? apakah yang terjadi itu telah terjadi secara kebetulan ? atau karena mekanisme, atau karena ada rencana, ataukah ada maksud dan fikiran didalam benda . Semua soal tadi adalah falsafi, usaha untuk mendapatkan jawaban atau pemecahan terhadapnya telah menimbulkan teori-teori dan sistem pemikiran seperti idealisme, realisme, pragmatisme. Oleh karena itu filsafat dimulai oleh rasa heran, bertanya dan memikir tentang asumsi-asumsi kita yang fundamental (mendasar), maka kita perlukan untuk meneliti bagaimana filsafat itu menjawabnya. B. Pengertian Filsafat pendidikan Islam Secara harfiah, kata filsafat berasal dari kata Philo yang berarti cinta, dan kata Sophos yang berarti ilmu atau hikmah. Dengan demikian, filsafat berarti cinta cinta terhadap ilmu atau hikmah. Terhadap pengertian seperti ini al-Syaibani mengatakan bahwa filsafat bukanlah hikmah itu sendiri, melainkan cinta terhadap hikmah dan berusaha mendapatkannya, memusatkan perhatian padanya dan menciptakan sikap positif terhadapnya. Selanjutnya ia menambahkan bahwa filsafat dapat pula berarti mencari hakikat sesuatu, berusaha menautkan sebab dan akibat, dan berusaha menafsirkan pengalaman-pengalaman manusia. Selain itu terdapat pula teori lain yang mengatakan bahwa filsafat berasal dari kata Arab falsafah, yang berasal dari bahasa Yunani, Philosophia: philos berarti cinta, suka (loving), dan sophia yang berarti pengetahuan, hikmah (wisdom). Jadi, Philosophia berarti cinta kepada kebijaksanaan atau cinta kepada kebenaran atau lazimnya disebut Pholosopher yang dalam bahasa Arab disebut failasuf. Sementara itu, A. Hanafi, M.A. mengatakan bahwa pengertian filsafat telah mengalami perubahan-perubahan sepanjang masanya. Pitagoras (481-411 SM), yang dikenal sebagai orang yang pertama yang menggunakan perkataan tersebut. Dari beberapa kutipan di atas dapat diketahui bahwa pengertian fisafat dar segi kebahsan atau semantik adalah cinta terhadap pengetahuan atau kebijaksanaan. Dengan demikian filsafat adalah suatu kegiatan atau aktivitas yang menempatkan pengetahuan atau kebikasanaan sebagai sasaran utamanya. Filsafat juga memilki pengertian dari segi istilah atau kesepakatan yang lazim digunakan oleh para ahli, atau pengertian dari segi praktis. Selanjutnya bagaimanakah pandangan para ahli mengenai pendidikan dalam arti yang lazim digunakan dalam praktek pendidikan.Dalam hubungan ini dijumpai berbagai rumusan yang berbeda-beda. Ahmad D. Marimba, misalnya mengatakan bahwa pendidikan adalah bimbingan atau pimpinan secara sadar oleh si pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani si – terdidik menuju terbentuknya kepribadian yang utama. Berdasarkan rumusannya ini, Marimba menyebutkan ada lima unsur utama dalam pendidikan, yaitu 1) Usaha (kegiatan) yang bersifat bimbingan, pimpinan atau pertolongan yang dilakukan secara sadar. 2) Ada pendidik, pembimbing atau penolong. 3) Ada yang di didik atau si terdidik. 4) Adanya dasar dan tujuan dalam bimbingan tersebut, dan. 5) Dalam usaha tentu ada alat-alat yang dipergunakan. Sebagai suatu agama, Islam memiliki ajaran yang diakui lebih sempurna dan kompherhensif dibandingkan dengan agama-agama lainnya yang pernah diturunkan Tuhan sebelumnya. Sebagai agama yang paling sempurna ia dipersiapkan untuk menjadi pedoman hidup sepanjang zaman atau hingga hari akhir. Islam tidak hanya mengatur cara mendapatkan kebahagiaan hidup di akhirat, ibadah dan penyerahan diri kepada Allah saja, melainkan juga mengatur cara mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia termasuk di dalamnya mengatur masalah pendidikan. Sumber untuk mengatur masalah pendidikan. Sumber untuk mengatur kehidupan dunia dan akhirat tersebut adalah al Qur’an dan al Sunnah. Sebagai sumber ajaran, al Qur’an sebagaimana telah dibuktikan oleh para peneliti ternyata menaruh perhatian yang besar terhadap masalah pendidikan dan pengajaran. Demikian pula dengan al Hadist, sebagai sumber ajaran Islam, di akui memberikan perhatian yang amat besar terhadap masalah pendidikan. Nabi Muhammad SAW, telah mencanangkan program pendidikan seumur hidup ( long life education ). Dari uraian diatas, terlihat bahwa Islam sebagai agama yang ajaran-ajarannya bersumber pada al- Qur’an dan al Hadist sejak awal telah menancapkan revolusi di bidang pendidikan dan pengajaran. Langkah yang ditempuh al Qur’an ini ternyata amat strategis dalam upaya mengangkat martabat kehidupan manusia. Kini di akui dengan jelas bahwa pendidikan merupakan jembatan yang menyeberangkan orang dari keterbelakangan menuju kemajuan, dan dari kehinaan menuju kemuliaan, serta dari ketertindasan menjadi merdeka, dan seterusnya. Dasar pelaksanaan Pendidikan Islam terutama adalah al Qur’an dan al Hadist Firman Allah : “ Dan demikian kami wahyukan kepadamu wahyu (al Qur’an) dengan perintah kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah iman itu, tetapi kami menjadikan al Qur’an itu cahaya yang kami kehendaki diantara hamba-hamba kami. Dan sesungguhnya kamu benar-benarbenar memberi petunjuk kepada jalan yang benar ( QS. Asy-Syura : 52 )” Dan Hadis dari Nabi SAW : “ Sesungguhnya orang mu’min yang paling dicintai oleh Allah ialah orang yang senantiasa tegak taat kepada-Nya dan memberikan nasihat kepada hamba-Nya, sempurna akal pikirannya, serta mengamalkan ajaran-Nya selama hayatnya, maka beruntung dan memperoleh kemenangan ia” (al Ghazali, Ihya Ulumuddin hal. 90)” Dari ayat dan hadis di atas tadi dapat diambil kesimpulan : 1. Bahwa al Qur’an diturunkan kepada umat manusia untuk memberi petunjuk kearah jalan hidup yang lurus dalam arti memberi bimbingan dan petunjuk kearah jalan yang diridloi Allah SWT. 2. Menurut Hadist Nabi, bahwa diantara sifat orang mukmin ialah saling menasihati untuk mengamalkan ajaran Allah, yang dapat diformulasikan sebagai usaha atau dalam bentuk pendidikan Islam. 3. Al Qur’an dan Hadist tersebut menerangkan bahwa nabi adalah benar-benar pemberi petunjuk kepada jalan yang lurus, sehingga beliau memerintahkan kepada umatnya agar saling memberi petunjuk, memberikan bimbingan, penyuluhan, dan pendidikan Islam. Bagi umat Islam maka dasar agama Islam merupakan fondasi utama keharusan berlangsungnya pendidikan. Karena ajaran Islam bersifat universal yang kandungannya sudah tercakup seluruh aspek kehidupan ini. Pendidikan dalam arti umum mencakup segala usaha dan perbuatan dari generasi tua untuk mengalihkan pengalamannya, pengetahuannya, kecakapannya, serta keterampilannya kepada generasi muda untuk memungkinkannya melakukan fungsi hidupnya dalam pergaulan bersama, dengan sebaik-baiknya. Corak pendidikan itu erat hubungannya dengan corak penghidupan, karenanya jika corak penghidupan itu berubah, berubah pulalah corak pendidikannya, agar si anak siap untuk memasuki lapangan penghidupan itu. Pendidikan itu memang suatu usaha yang sangat sulit dan rumit, dan memakan waktu yang cukup banyak dan lama, terutama sekali dimasa modern dewasa ini. Pendidikan menghendaki berbagai macam teori dan pemikiran dari para ahli pendidik dan juga ahli dari filsafat, guna melancarkan jalan dan memudahkan cara-cara bagi para guru dan pendidik dalam menyampaikan ilmu pengetahuan dan pengajaran kepada para peserta didik. Kalau teori pendidikan hanyalah semata-mata teknologi, dia harus meneliti asumsi-asumsi utama tentang sifat manusia dan masyarakat yang menjadi landasan praktek pendidikan yang melaksanakan studi seperti itu sampai batas tersebut bersifat dan mengandung unsur filsafat. Memang ada resiko yang mungkin timbul dari setiap dua tendensi itu, teknologi mungkin terjerumus, tanpa dipikirkan buat memperoleh beberapa hasil konkrit yang telah dipertimbangkan sebelumnya didalam sistem pendidikan, hanya untuk membuktikan bahwa mereka dapat menyempurnakan suatu hasil dengan sukses, yang ada pada hakikatnya belum dipertimbangkan dengan hati-hati sebelumnya. Sedangkan para ahli filsafat pendidikan, sebaiknya mungkin tersesat dalam abstraksi yang tinggi yang penuh dengan debat tiada berkeputusan,akan tetapi tanpa adanya gagasan jelas buat menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan yang ideal. Tidak ada satupun dari permasalahan kita mendesak dapat dipecahkan dengan cepat atau dengan mengulang-ulang dengan gigih kata-kata yang hampa. Tidak dapat dihindari, bahwa orang-orang yang memperdapatkan masalah ini, apabila mereka terus berpikir,yang lebih baik daripada mengadakan reaksi, mereka tentu akan menyadari bahwa mereka itu telah membicarakan masalah yang sangat mendasar. Sebagai ajaran (doktrin) Islam mengandung sistem nilai diatas mana proses pendidikan Islam berlangsung dan dikembangkan secara konsisten menuju tujuannya. Sejalan dengan pemikiran ilmiah dan filosofis dari pemikir-pemikir sesepuh muslim, maka sistem nilai-nilai itu kemudian dijadikan dasar bangunan (struktur) pendidikan islam yang memiliki daya lentur normatif menurut kebutuhan dan kemajuan. Pendidikan Islam mengidentifikasi sasarannya yang digali dari sumber ajarannya yaitu Al Quran dan Hadist, meliputi empat pengembangan fungsi manusia : <!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Menyadarkan secara individual pada posisi dan fungsinya ditengah-tengah makhluk lain serta tanggung jawab dalam kehidupannya. <!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Menyadarkan fungsi manusia dalam hubungannya dengan masyarakat, serta tanggung jawabnya terhadap ketertiban masyarakatnya. <!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Menyadarkan manusia terhadap pencipta alam dan mendorongnya untuk beribadah kepada Nya Menyadarkan manusia tentang kedudukannya terhadap makhluk lain dan membawanya agar memahami hikmah tuhan menciptakan makhluk lain, serta memberikan kemungkinan kepada manusia untuk mengambil manfaatnya Setelah mengikuti uraian diatas kiranya dapat diketahui bahwa Filsafat Pendidikan Islam itu merupakan suatu kajian secara filosofis mengenai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan yang didasarkan pada al Qur’an dan al Hadist sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli, khususnya para filosof Muslim, sebagai sumber sekunder. Dengan demikian, filsafat pendidikan Islam secara singkat dapat dikatakan adalah filsafat pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam atau filsafat pendidikan yang dijiwai oleh ajaran Islam, jadi ia bukan filsafat yang bercorak liberal, bebas, tanpa batas etika sebagaimana dijumpai dalam pemikiran filsafat pada umumnya. C. Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam Penjelasan mengenai ruang lingkup ini mengandung indikasi bahwa filsafat pendidikan Islam telah diakui sebagai sebuah disiplin ilmu. Hal ini dapat dilihat dari adanya beberapa sumber bacaan, khususnya buku yang menginformasikan hasil penelitian tentang filsafat pendidikan Islam. Sebagai sebuah disiplin ilmu, mau tidak mau filsafat pendidikan Islam harus menunjukkan dengan jelas mengenai bidang kajiannya atau cakupan pembahasannya. Muzayyin Arifin menyatakan bahwa mempelajari filsafat pendidikan Islam berarti memasuki arena pemikiran yang mendasar, sistematik. Logis, dan menyeluruh (universal) tentang pendidikan, ysng tidak hanya dilatarbelakangi oleh pengetahuan agama Islam saja, melainkan menuntut kita untuk mempelajari ilmu-ilmu lain yang relevan. Pendapat ini memberi petunjuk bahwa ruang lingkup filsafat Pendidikan Islam adalah masalah-masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan, seperti masalah tujuan pendidikan, masalah guru, kurikulum, metode, dan lingkungan. D. Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam Prof. Mohammad Athiyah abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam “ At Tarbiyah Al Islamiyah Wa Falsafatuha “ yaitu : 1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam. 2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja, tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus. 3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya. 4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan keagamaan. 5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan ilmu pengetahuan. E. Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam Sebagai suatu metode, pengembangan filsafat pendidikan Islam biasanya memerlukan empat hal sebagai berikut : Pertama, bahan-bahan yang akan digunakan dalam pengembangan filsafat pendidikan. Dalam hal ini dapat berupa bahan tertulis, yaitu al Qur’an dan al Hadist yang disertai pendapat para ulama serta para filosof dan lainnya ; dan bahan yang akan di ambil dari pengalaman empirik dalam praktek kependidikan. Kedua, metode pencarian bahan. Untuk mencari bahan-bahan yang bersifat tertulis dapat dilakukan melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa. Namun demikian, khusus dalam menggunakan al Qur’an dan al Hadist dapat digunakan jasa Ensiklopedi al Qur’an semacam Mu’jam al Mufahras li Alfazh al Qur’an al Karim karangan Muhammad Fuad Abd Baqi dan Mu’jam al muhfars li Alfazh al Hadist karangan Weinsink. Ketiga, metode pembahasan. Untuk ini Muzayyin Arifin mengajukan alternatif metode analsis-sintesis, yaitu metode yang berdasarkan pendekatan rasional dan logis terhadap sasaran pemikiran secara induktif, dedukatif, dan analisa ilmiah. Keempat, pendekatan. Dalam hubungannya dengan pembahasan tersebut di atas harus pula dijelaskan pendekatan yang akan digunakan untuk membahas tersebut. Pendekatan ini biasanya diperlukan dalam analisa, dan berhubungan dengan teori-teori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk menjelaskan fenomena tertentu pula. Dalam hubungan ini pendekatan lebih merupakan pisau yang akan digunakan dalam analisa. Ia semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena. F. Penutup. Islam dengan sumber ajarannya al Qur’an dan al Hadist yang diperkaya oleh penafsiran para ulama ternyata telah menunjukkan dengan jelas dan tinggi terhadap berbagai masalah yang terdapat dalam bidang pendidikan. Karenanya tidak heran ntuk kita katakan bahwa secara epistimologis Islam memilki konsep yang khas tentang pendidikan, yakni pendidikan Islam. Demikian pula pemikiran filsafat Islam yang diwariskan para filosof Muslim sangat kaya dengan bahan-bahan yang dijadikan rujukan guna membangun filsafat pendidikan Islam. Konsep ini segera akan memberikan warna tersendiri terhadap dunia pendidikan jika diterapkan secara konsisten. Namun demikian adanya pandangan tersebut bukan berarti Islam bersikap ekslusif. Rumusan, ide dan gagasan mengenai kependidikan yang dari luar dapat saja diterima oleh Islam apabila mengandung persamaan dalam hal prinsip, atau paling kurang tidak bertentangan. Tugas kita selanjutnya adalah melanjutkan penggalian secara intensif terhadap apa yang telah dilakukan oleh para ahli, karena apa yang dirumuskan para ahli tidak lebih sebagai bahan perbangdingan, zaman sekarang berbeda dengan zaman mereka dahulu. Karena itu upaya penggalian masalah kependidikan ini tidak boleh terhenti, jika kita sepakat bahwa pendidikan Islam ingin eksis ditengah-tengah percaturan global. DAFTAR PUSTAKA Ahmad Hanafi, M.A., Pengantar Filsafat Islam, Cet. IV, Bulan Bintang, Jakarta, 1990. Prasetya, Drs., Filsafat Pendidikan, Cet. II, Pustaka Setia, Bandung, 2000 Titus, Smith, Nolan., Persoalan-persoalan Filsafat, Cet. I, Bulan Bintang, Jakarta, 1984. Ali Saifullah H.A., Drs., Antara Filsafat dan Pendidikan, Usaha Nasional, Surabaya, 1983. Zuhairini. Dra, dkk., Filsafat Pendidikan Islam, Cet.II, Bumi Aksara, Jakarta, 1995. Abuddin Nata, M.A., Filsafat Pendidikan Islam, Cet. I, Logos Wacana Ilmu, Jakarta, 1997